belajar sepeda sendiri

Jam sudah menunjukkan 5 sore lebih, sebenarnya sudah hampir maghrib, anak saya afrina, biasa dipanggil avi, minta sepedanya diperbaiki, karena rantai sepeda macet, dan dua roda tambahan minta dilepas. Mungkin sudah bosan pake roda 4 terus, padahal masih tk, tapi memang kakinya sudah nyampe.

Nyari kunci pas, obeng dkk, di ruman gak ketemu, perasaan kemarin ada di dus belakang rumah. Wah harus bawa ke bengkel, karena sudah sore saya coba rayu .. besok pagi aja ya. “Lho apa besok bapak libur” …. iya ya.. pinter juga dia ngasih alasan.. besok kan hari Senin, jadi ya sempatnya hari ini….

OK, kita lihat sulu bengkelnya, apa buka. Saya keluarkan mio, ngajak dia lihat bengkel deket terminal. Terlihat beberapa tempat tutup, tapi anak saya jeli juga, dari jauh dia lihat roda & ban bergantungan depan bengkel. pasti masih buka.., betul juga. Akhirnya… kembali ke rumah untuk ngambil sepeda.

Karena tidak terlalu jauh dari rumah ke bengkel, jalan kaki saja, dan sepeda dituntun. Sampai di bengkel, tukangnya lagi gak ada pelanggan, jadi langsung dikerjain. Roda tambahan dilepas, rantai dibetulin.. meski agak lama.. karena memang macet, kemudiani remnya.. Sebenarnya mau ganti pegangan rem, tapi lagi kosong .. katanya belum kulakan lagi.

Pas maghrib, sepeda selesai dibetulin. Langsung Avi minta naikin sepeda, sambil dipegangin…, masih goyang..goyang.. jadi masih sering turun.. dan beluam saya lepas.. karena suasana juga sudah mau gelap. Jadi hari ini belum bisa ngajarin naik sepeda.

Tadi siang, ketika istirahat kantor, seperti biasa saya pulang ke rumah…, biasa… makan siang di rumah. Jarak kantor – ke rumah saya paling 300 meter. Dengar saya pulang.. avi langsung ke luar rumah.. dan bilang “tolong pak ajarin sepeda.. sebentar aja… lihatin ya” …dan belum juga saya pegangin.. dia sudah meluncur dengan sepedanya… ternyata sudah bisa … jadi dia mau pamer!!! kalau sudah bisa naik sepeda roda dua.

Saya tanya istri, siapa yang ngajarin… nggak ada katanya. Tadi pulang sekolah, belum juga ganti seragam sekolah langsung ambil sepeda…. Istri saya bilang… nanti sore aja.. nunggu bapak.. dan wuss… langsung saja anak saya dengan yakin ngayuh sepeda.. ternyata …. langsung bisa. Wah anak sekarang memang beda untuk belajar sesuatu…. lihat.. coba.. bisa.

1 Comment

Filed under dibuang sayang

One response to “belajar sepeda sendiri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s